Story HikmahNisa

Rezeki Datang Diwaktu yang Tepat

 

Saya sempat terkagum dan berkata pada suami “Memang sudah rencana indah Allah remot tv kita harus rusak hari kemarin”. Remot rusak ko rencana indah?

Flashback ~~~

Kejenuhan menjalani hari-hari dengan rutinitas yang begitu-begitu saja pasti pernah dialami sebagian besar orang, termasuk saya. Menjadi ibu penuh waktu menuntut saya menjalani rutinitas di rumah dengan bersama si kecil. Tak jarang rasa jenuh bosan melanda, maka ibu haruslah memiliki waktu khusus untuk me time. Menikmati pijatan mbak salon atau menulis di cafe dengan suasana tenang dan nyaman, ditemani coklat hangat. Aahh.. mimpi indah saya saat ini 🙈. Sayang sekali, tangan tak sampai, tak tega rasanya meninggalkan si kecil yang masih membutuhkan ASI, tak tega rasanya meminta suami menjaga si kecil seharian setelah lelahnya ia bekerja.

Jadi saya turunkan ekspektasi untuk me time, salah satunya jadi nonton korea kalau anak tidur  #eeaaa. Sebenarnya sudah lamaaaaa sekali saya tidak menonton drakor karena mau download atau streaming sayang kuota, maklum sudah sangat menjiwai profesi jadi emak-emak 😂😂. Daripada over beli kuota mending uang lebihnya ditabung buat beli baju anak, ehh baju emaknya deng #teteup 😂😂.

Dan rezeki memang, salah satu sahabat saya di Bandung dulu kini pindah ke Jakarta dan jadi tetanggan. Pertama rezeki karena akhirnya kita bisa kembali ketemu terus chit chat asik tanpa jarak yang berarti #tsaahh, terus yang kedua saya tau dia salah satu pecinta drakor jaman sma dan kuliah nya, pasti punya drakor-drakor yang bisa saya mintain, wkwk. Dan benar saja, buanyak sekali pemirsa drakornya, tanpa ragu dan canggung, saya transfer beberapa drakor yang menurutnya seru dan wajib ditonton.

Tak sabar ingin segera nonton drakor-drakor itu, dan setelah siap semua, hardisk sudah connect ke tv. Langsung kunyalakan tv, dan apa yang terjadi saudara-saudara?. Tv itu kini tidak mau menyala, tetiba seketika remot rusak. Oke sip. Greget gimana gitu ya, coba segala cara benerin remot, ganti baterai, coba reset kode tv, namun ia tetap tak mau nyala 😢. Ketika suami sudah pulang, kembali mencoba itu remot, dan suami pun mengangkat tangan tanda tak sanggup, haha.

Keesokan harinya, saya berniat akan memanggil service tv, karena googling service remot ga ketemu. Mungkin service tv juga bisa benerin remot, pikir saya. Ketika akan menelepon service tv, tiba-tiba, tanpa diduga…

“Remote tv, remote tv, remote tv, remote, remote, remote”

“ayah, itu ada tukang remot”, suami langsung manggil penjual remot itu. Lalu saya bengong, dan sama sekali tak menyangka, karena jarang sekali sekali sekali tukang remot lewat sini. Tapi kenapa ketika itu ia mau lewat depan rumah sy? Siapa yang menggerakan hati dan langkah ia melewati rumah saya saat itu?. Lalu suami saya berkata ke penjual remote “emang rezeki abang nih, pas banget remote rusak abang lewat”. Lalu ia berkata “emang ga ada tukang remot yang suka lewat sini ya?”. Saya bilang “nggak bang”.

Tanpa menawar, tanpa galau harus jadi beli atau tidak, saya dan suami langsung mengiyakan harga dan remot yang ditawarkan abang penjual remot tersebut. Karena pertama, memang sedang butuh, kedua, kami berpikir bahwa ini sudah jadi takdir dan rencana Allah, ini memang rezeki penjual remot ini. Saya tambahkan beberapa cemilan yang ada di rumah untuk dibawa abangnya pulang, “ga usah repot-repot” sambil tersenyum dan menggerakkan tangan tanda menolak. “ambil saja bang, lumayan buat ngemil dijalan atau dirumah, ini udh rezeki abang jug”.

Dan hari ini terulang hal yang serupa.

Sapu dan lap pel kemarin tiba-tiba patah, mungkin sudah uzur dan sudah waktunya menghadap tong sampah 😅. Saya berniat siangan nanti akan ke toko kelontong dekat rumah untuk membeli yang baru.

Ini masih pagi dan saya masih berjibaku dengan urusan domestik, ketika sedang jemur cucian dengan elegan, tetiba..

“sapu, saapuu, saapuu, sapuuuu”

Saya tengok ke depan, dan ternyata penjual sapu lengkap dengan lap pel nya lewat depan rumah. Saya bergumam dalam hati ‘seperti dejavu’,

Masya Allah ini memang rencanaNya, rezeki itu tidak pernah tertukar, ia akan datang pada waktu yang tepat. Baik rezeki penjual remot dan sapu, juga saya yang dimudahkan dapat solusi cepat tanpa harus panggil tukang servis tv dan tidak harus cape jalan ke toko kelontong. RencanaNya memang indah dan akan selalu indah. Rezeki bukan hanya berupa materi kan?.  

Bahkan mungkin kita sering mengalami hal-hal seperti ini, hanya saja tidak ‘ngeh’, menganggap semua kejadian kebetulan, padahal semua sudah diatur olehNya. Sehingga jangan bilang “untung abang lewat” “untung saya belum beli”, kenapa? Karena seolah itu semua kebetulan, padahal semua sudah diatur dengan indah olehNya. Maka katakanlah “alhamdulillah, abang lewat sini”, “alhamdulillah saya belum beli”.

Saya jadi ingat  salah satu materi kelas BunSay

Rezeki tu pasti, Kemuliaanlah yang harus dicari’.

Dan ini benar adanya, kita hanya perlu ikhtiar sebaik mungkin, bersungguh-sungguh dengan apa yang kita kerjakan tujuannya bukan untuk menjadi rezeki tapi untuk ibadah kepadaNya, mencari keridhoanNya. Tak akan lari rezeki dikejar.

Semoga bermanfaat ❤

About Hikmahnisa.com

Hallo, senang berbagi ilmu dan pengalaman bagaimana menikmati peran menjadi seorang anak, istri dan ibu. Blog ini akan berisikan tulisan seputar parenting, merriage and family. Terimakasih sudah mampir, jangan lupa tingalkan komentar yang baik. Contact : hikmahkhaerunnisa@gmail.com

57 thoughts on “Rezeki Datang Diwaktu yang Tepat

  1. , Hahhahha..saya baca pas bagian remote..ya kok tiba tiba ada tukang remote melintas :)) klo tukang remote disini sering lewat mba

    Sepakat sama tulisannya mb, rezeki tak pernah tertukar dan yg paling utama harus tetap bersyukur apapun bentuk rezeki tsb 🙂

  2. Udah diatur ya mbaa smuanya.. aku jg suka lucu sama tukang lap di pasar selalu nawarin saya haha. Emang lap piring di rumah cuma satu pas abis pindahan ilang2an..
    Nice share mbaa

  3. Jadi lagi nonton drama Korea apa, mba?
    Hhahah~

    Gegara remote, jadi nonton yang tertunda.
    Tapi Allah Maha Sayang sama hambaNya.

    Langsung dapat ganti yang lebih baik.
    Remote baru pasti kinyis-kinyis.

  4. Dalem banget pesannya.
    Ya saya setuju soal rejeki itu dah diatur dan akan datang disaat yang tepat. Bukan sebuah kebetulan ketika sedang butuh sapu ternyata ada tukang sapu lewat. Itu rezekinya mba dan tukang sapu.

  5. Mengingatkan kembali kepada saya, bahwa Rezeki itu sudah ada jalannya masing-masing. Dan rezeki bukan tentang soal uang semat, teman yang baik ialah rezeki, tetangga yang baik ialah rezeki.
    Tugas kita memang berikhtiar sebaik mungkin, mengerjakan apa pun hari ini dengan sebaik-baiknya.

  6. Whaha. Ini mba bener2 kayaknya kita ini agak senasib. Cius. Sy jg suka pelarian ke drakor, pdhl y pengen jg sih sesekali jln. Tp syg duitnya, jujur aj akutuh. Haha. Trus, soal remote n sapu itu. Persis jg sm kehidupan ak bbrp thn lalu. Slalj ad solusi tiap mslh datang. N solusi it merupakan pintu rezeki bagi org lain. Alhamdulillah..

  7. Aku juga sering mengalaminya seperti ini. Lagi membayangkan sesuatu eh ada yang datang kasih sesuatu yang kita hayalkan itulah kuasa Tuhan, mendatangkan apa yang kita butuhkan dari berbagai arah

  8. Memang sudah diatur sedemikian rupa ya mba Alloh maha baik sekali tahu yang kita butuhkan pas remote rusak pas tukang remot datang pas sapu patah pas tukang sapu lewat 🙂 semoga kita senantiasa bersyukur selalu ya mba 🙂

  9. Alhamdulillah banget ya, pas butuh remote pas ada abang penjual remote yang lewat. Memang sudah rejeki masing-masing yang telah tersurat. Yang mau nonton drakor tidak jadi repot ngebetulin remote, si abang penjual remote juga dapet rejeki ada pembeli. Klop.

  10. Bener banget mbk, Allah memang selalu memberikan sesuatu itu disaat kita butuh. Sekalipun itu sesuatu yang menyedihkan. Allah saja kah yang Maha Tau apa yang kita butuhkan saat ini

  11. Membaca ini jadi semakin percaya dengan the power of thinking, Mbak. Itu bisa jadi kan, si remotw karena Mbak pikirin akhirnya nyambung deh frekuensinya dengan si abang penjual remote. Kadang klo kita tiba-tiba keinget temen, sering tiba-tiba pula temen muncul. Entah di status FB, telpon maupun WA.

  12. Tukang remote juga sesekali lewat di depan rumah saya mba.
    Kalo saya biasanya suka nunggu abang jual makanan yang lewat. Ketika nggak butuh, lewatnya malah cepet. Giliran butuh, lewatnya lama. Suka gregetan sendiri jadinya. Lol
    Alhamdulillah mensyukuri hal-hal kecil membuat kita lebih tenang ya mba..

  13. Waa….asyik kalau ada jual remote keliling…nah dirumah rusak..mau beli ..males banget ..kalo pas pergi suka lupa…

    Segala sesuatu ada saatnya mba..semoga..yang datang pada tepat waktu itu segala sesuatu yg membahagiakan ya…aamiin..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll To Top