Story HikmahNisa

Bagi Ibu 2 Hal Ini Merupakan Godaan Terberat dalam Menahan Diri Ketika Berpuasa

Assalamualaikum,

Esensi dari ramadhan adalah untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas ibadah kita kepada Allah. Sarana memperbaiki diri dengan semua fasilitas ibadah yang Allah beri. Puasa artinya menahan diri, bukan hanya lapar dan dahaga, namun juga hawa nafsu yang selalu ada dalam diri manusia.

Dalam salah satu tulisan #SharingRamadhanStory yang saya di Instagram @hikmah_nisa. Saya membahas mengenai ‘sabar’. Bahwa memang di ramadhan ini Allah fasilitasi untuk  menjadi versi tersabar dari diri kita.

#SharingRamadhanStory
Day 5

“Sabar.. sabar.. lagi puasa”
Sering mendengar kata tersebut?, bukan lagi mendengar malah saya sering mempraktekan pada diri sendiri.

Ya, puasa adalah cara berlatih sabar. Sabar menahan haus, lapar dan marah. Sabar menahan hawa nafsu yang setiap saat menghampiri diri kita.

Tidak mau menyia-nyiakan latihan sabar ini, saya sudah merencanakan dari jauh-jauh hari untuk melatih Toilet Training (TT) pada Nada. Sudah direncanakan dari lama bahwa 3 bulan setelah Nada disapih, saya akan mulai melatih TT, alhamdulillah ternyata bulan Mei 2019 yang bertepatan juga dengan Ramadhan.

Kalangan para ibu pasti paham sekali untuk melatih TT pada anak perlu kesabaran dan mental yang kuat. Saya merasa sangat terbantu dengan TT di bulan Ramadhan terlebih saya pun tahun ini turut beribadah puasa lagi, setelah hamil dan menyusui.

Allah sudah merencanakan dengan indah semuanya ❤. Sehingga ketika hampir kehilangan kesabaran, saya segera disadarkan bahwa “Saya sedang berpuasa, ini bulan Ramadhan”.

Di bulan Ramadhan, semua fasilitas yang Allah berikan justru harus membuat kita menjadi versi tersabar diri kita. Bukankah begitu?

#storyramadhanhikmah
#ramadhan2019
#ramadhan1440h

Diluar saya memutuskan untuk melatih toilet training Nada, saya merasa ada ujian berat dikala puasa setelah jadi ibu. Saya pribadi perdana lagi berpuasa di Ramadhan setelah absen karena mengandung dan menyusui, dan sekarang baru terasa ujian menahan diri setelah menjadi ibu, yaitu :

  • Ketika anak menyodorkan makanan

Ini hampir setiap makan Nada selalu menawarkan makanan bahkan memaksa saya memakan makananya dengan cara menyuapi. Rasa-rasanya engan menolak niat baik anak untuk berbagi makanan. Namun apa daya ibu sedang berpuasa. Dengan geleng-geleng kepala saya berkata :

maaf nak, ibu sedang puasa jadi tidak makan dan minum”

Terkadang Nada menyudahi tawarannya dan memakannya sendiri, terkadang juga memaksa karena belum mengerti makna puasa sesungguhnya. Kalau sudah begitu, biasanya saya berkata :

“eh, boneka beruang katanya mau kuenya, kasih boneka beruang aja ya. Kan ibu sedang puasa”

Tak ingin mematahkan semangat berbagi, saya biasanya alihkan ke media lain seperti boneka-boneka yang Nada miliki.

Awas jangan salah ‘ngahuap’ ya buk 😅

Hah, tak menyangka hal sepele ini merupakan godaan terberat ibu. Bayangkan setiap makan ditawari, terkadang sedang menyuapi makan anak terlupa malah menyuapi diri sendiri 😂. Saking kebiasaan sisa makanan anak dimakan sama ibu 😅.

  • Ketika memasak dan kelupaan malah mencicipi

Menyiapkan menu berbuka dan sahur, ibu kadang keceplosan mencicipi makanan yang dimasak. Lagi-lagi karena kebiasaan ketika tidak sedang berpuasa dengan enjoy mencicipi makanan kurang bumbu apa.

Menurut riset memang perempuan lebih dominan perasaan, begitupun ketika masak. Sedangkan laki-laki dominan logika, banyak laki-laki yang berprofesi sebagai chef karena bermain logika, masak sesuai takaran bukan perasaan, haha.

Cukup di cium wanginya aja ya buk kalau lagi puasa 😅

Jadi kebanyakan wanita ketika memasak mencicipi masakannya, wkwk. Dan ini godaan ketika bulan puasa, ibu tidak bisa mencicipi masakannya, biarlah apa adanya 😅.

Baca juga : Keberkahan Ramadhan Berlipat Bagi Ibu

Terkadang kalau kelebihan atau kekurangan bumbu, saya masak lagi setelah berbuka 😂.

———–

Kedua hal ini sangat sepele ya, tapi beneran loh suka kelupaan dan ini hanya ibu yang tau rasanya. Setiap hari berkutat dengan kegiatan-kegiatan penuh godaan 😅. Ibu memang luar biasa.. semangat untuk para ibu semua 😉.

Senang berbagi ❤

About Hikmahnisa.com

Hallo, senang berbagi ilmu dan pengalaman bagaimana menikmati peran menjadi seorang anak, istri dan ibu. Blog ini akan berisikan tulisan seputar parenting, merriage and family. Terimakasih sudah mampir, jangan lupa tingalkan komentar yang baik. Contact : hikmahkhaerunnisa@gmail.com

25 thoughts on “Bagi Ibu 2 Hal Ini Merupakan Godaan Terberat dalam Menahan Diri Ketika Berpuasa

  1. Aku kalo masak nggak dicicipi kayaknya ada yang kurang, lah biasanya takaran gula garam juga asal naruh aja sih, nggak pakai takar2an hahaha.
    Salut banget dengan teman2 yang masak, nggak diicipin tuh masakan tetap enak rasanyaa. Pengin bisa seperti itu 🙂

  2. Kalau masak selama puasa sih nggak pernah icip-icip, soal suap menyuap juga aman Alhamdulillah. Yang berat itu adalah sabaaar dan godaan untuk tidak julid aku mah, Mbak haha

  3. Kalo ga kliru ada ustadz yg mengizinkan kita cicipi masakan walo lagi puasa, tapiiiii harus dimuntahkan.
    Godaan terberat buatku adalah nahan marah. Duh, apalagi kalo bocil susah dibangunin buat sahur 😀

  4. wah iya ya mbak. coba ikut puasa, dengan kebiasaan masakku yang butuh diicipi sebelum dihidangkan, ini pasti bakalan jadi godaan besar 😀

  5. Kalau aku sering lupa, saat habis aktivitas yang menguras tenaga, sering belok ke dapur mau minum air, bahahaha

    Maunya sih khilafnya setelah segelas masuk air ya, bahahaha

    Tapi, syukurlah belum pernah terjadi.
    Aku sering tersadar saat mau meraih gelas dari rak piring, hihihi

  6. hehehe… iya, susah buat nolak suapan anak. Sudah dibilang mama lagi puasa, nggak boleh makan kalau siang, makannya nanti malam. Tetep saja si bocah pengen nyuapin mamanya, di minta suapin boneka sapinya aja nggak mau, akhirnya ngambek deh dia. Sampai nangis. Jadi deh mamanya harus gendong dan ngajak keluar rumah buat mengalihkan perhatiannya

  7. Hahaha, anak-anak memang ya.. Ibunya lagi puasa malah disodorin makanan. Hihihi.. Dan iya, kalau memasak juga gitu, saya juga kadang lupa, mau nyicipin masakan, padahal lagi puasa. Untung aja belum jadi nyicipin keinget lagi puasa.

  8. Aku juga paling susah tuh kalau lagi masak suka lupa kalau lagi puasa, eh tiba-tiba aja udah nyicip masakan hehehe. Tapi kalau makan atau minum Insya Allah selama ini belum pernah kelupaan cuma suka tergoda aja dengan wangi masakan. Duh nahan godaannya berat, bisa mendadak berasa lapar berat

  9. Iya nih kalau pas masak memang susah mau mencicip. Katanya sih ga papa, mencicip doang ntar dilepehin. Tapi kan rawan ketelen yaaaa… mendingan biar deh apa adanya rasa masakannya 😀

  10. Ini sama persis denganku waktu anak-anakku masih bayi wkwk. Aku pernah kelupaan ikut makan karena nyuapin mereka. Belum lagi ngomel2 karena kecapean ngurus anak-anak kecil.

  11. Kalo nahan lapar atau haus sih gampang lah. Yang susah itu nahan amarah sama nahan diri buat nggak nyinyir atau ngomenin orang, hihi. Kadang adaaa aja yg bikin ga bisa nahan diri. Makanya jadi sering istighfar

  12. Nahan sabar itu emang paling juara godaannya. Kan sayang ya kalau pahalanya angus gagara emosi sesaat. Nah aku aku belum pernah kelupaan nyoba nyicipin pas puasa hahaha…. tapi katanya kalau cuma nyecap dikit seujung lidah gapapa, wallahualam. Ya asal jangan sepiring aja nyobainnya 😀

  13. Alhamdulillah Ramadhan tahun ini enggak khilaf tuh hahha… tapi emang soal mencicipi ini sukabanget tergoda, rasa kurang pas kalau belum mencicipi makanan. Soal menyuapin hahha itu juga kerjaan di rumah nih Aisyah masih belum puasa lucu banget lihat gifnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll To Top