Story HikmahNisa

Kenangan Nakal Masa Kecil Ketika Berpuasa

Assalamualaikum,

Masa kecil penuh kebahagiaan, kerjanya hanya main, main, main makan dan tidur. Tentu setiap hari ada proses belajar dari kegiatan bermain. Memang masa kecil masanya bermain. Jadi jangan larang anak-anak untuk bermain, ia akan banyak belajar dari permainan-permainan yang dibuatnya.

Permainan anak-anak sangat sederhana, apa saja bisa dibuat permainan olehnya, daya imajinasinya sudah mulai berkembang malah sedang berkembang pesat. Sehingga tak heran, apa saja bisa dibuat happy olehnya. Yap kebahagiaan anak sangat sederhana, para orang tua sepatutnya belajar dari anak-anak yang bahagia tak perlu syarat.

Orang tua selalu ingin memberikan pendidikan dan pengasuhan terbaik pada anak-anaknya sedari dini. Utamanya adalah mengajarkan ilmu agama, menguatkan tauhid dan ibadah sejak dini salah satunya sholat dan belajar shaum/puasa.

Ini cerita saya tentang bagaimana trial and error selama belajar berpuasa. Yap, bisa dibilang saya orangnya lurus, gak pernah macem-macem, nurut sama orang tua dan taat aturan. Namun tak berarti saya gak pernah melakukan kesalahan, bukan berarti saya kecilnya anak yang benar-benar nurut gak pernah salah. No way 🙊.

Jadi ini semacam pengakuan dosa terhadap kesalahan-kesalahan saya waktu masih belajar puasa, hihi. Mungkin saja orang tua saya gak tau juga tentang hal-hal ini, namanya juga anak-anak ya kan, haha. Apa sajakah itu?

  • Makan Pisang di Siang Bolong, Kelupaan kalau Sedang Puasa

Ceritanya saya belajar puasa dari usia TK 5 tahun, namun ya bertahap seperti anak-anak lain. Dari dua jam, tiga jam, setengah hari sampai bisa seharian full.

Nah, waktu itu inget banget sekitar usia 6 tahun dan sudah bisa puasa full. Setelah pulang sekolah, biasa bermain sama teman-teman tetangga rumah. Lagi asik main, sampai lupa kalau lagi puasa, saya dan teman saya merasa lapar. Lalu kedalam rumah dan cari makanan, namun nihil. Eh diatas ada pisang digantung oleh mamah. Saat itu rumah sedang sepi, mamah sedang pergi ke rumah tetangga.

Dengan susah payah naik ke kursi untuk mengambil dan memakannya berdua bersama teman. Kita sangat santai makan pisang diteras rumah saya. Ketika ada tetangga yang lewat dan berkata :

“Hikmah dan Icha gak puasa”

Sontak kami saling bertatap, astagfirullah.. kami lupa kalau sedang berpuasa, pantas saja perut lapar sekali. Pisang sudah habis satu, lalu saya pergi ke mamah yang sedang di rumah mamanya Icha untuk pengakuan dosa. Hahaha

Mamah tak marah, karena kami memang lupa kalau sedang berpuasa. Mamah menyuruh kami kumur-kumur dan melanjutkan berpuasa.

Kenangan ini selalu terngiang-ngiang di memori masa kecil saya. Kalau ingat selalu bikin senyum-senyum sendiri, apalagi kalau sedang bertemu Icha dan kita bercerita tentang ini, pasti tertawa, ngetawain kepolosan kita waktu kecil dulu.

  • Makan Keju Ngumpet-Ngumpet ketika Puasa, Gak Tahan Pengen Makan Keju

Kalau ini ceritanya saya lagi nakal-nakalnya. Dulu makanan keju sesuatu yang jarang dan mahal. Apalagi saya bukan dari keluarga kaya raya. Makan keju jarang banget, dan saat itu saya suka sekali keju.

Sekitar usia 7/8 tahunan, pastinya saya lupa, yang jelas ketika SD. Sepulang sekolah, saya ke rumah nenek dan diberi keju untuk buka puasa nanti, sebagai hadiah karena puasanya belum bolong. Nah, dikasih keju-nya pas siang hari, deuh gimana gak ngiler kan. Saya tahan-tahan tapi gak ketahan, akhirnya blas saya makan itu keju, dicomot sedikit-sedikit 😂. Dan itu makannya ngumpet-ngumpet dalam kamar, terus keluar biar gak mencurigakan, terus masuk lagi ke kamar comot lagi kejunya 😅.

Duh Ya Allah.. malu deh kalau inget-inget kejadian itu, tapi kenangan nakal itu jadi pelajaran dan pengalaman berarti buat saya. Sambil nulis sambil senyum-senyum sendiri ingat kelakuan jaman kecil dulu. Duh dasar bocah ngapa yak 😂😂.

  • Ngambil Uang Isi Celengan Mamang, terus dimasukin ke Celengan Sendiri.

Ini sih yang paling memalukan 😅. Mamang itu adik mamah saya, jadi ceritanya saya ikut mamang nabung recehan gitu. Nah, saya setiap nabung saya selalu kiat celengan mamang udah banyak, sedangkan saya masih sedikit. Tempat celengan nya transparan dan bisa dibuka gitu, mirip tupperware tempatnya 😅, jadi bisa keliatan uangnya sudah sebanyak apa.

Akhirnya saya ambilin tuh uang di celengan mamang terus dimasukin ke celengan saya. Gak banyak sih cuma keliatan pasti volume uangnya jadi sedikit.

Mamang pasti tahu kalau saya yang mindahin uangnya, sampai bilang gini :

“ko celengan mamang berkurang ya?”

Terus saya pura-pura gak denger, polos banget kan, dikira mamang gak tau apa kalau saya yang ngambil. Haha

Kalau diingat sekarang, sungguh memalukan, polos dan oon banget yah waktu kecil dikira gak ketahuan padahal pasti tau lah ya orang dewasa mah, anak kecil memang gak bisa bohong, hihi.

———

Mohon anak-anak jangan ditiru dan saya pun tidak berharap anak saya akan seperti ini, jangan.. tapi dari sini, dari pengalaman nakal dan kesalahan ini saya belajar, malah banyak belajar.

Kenangan nakal itu terus terngiang-ngiang malah jadi bahan ketawaan saya sendiri “ko bisa ya dulu kayak begitu?” hahaha

Kalau teman-teman bagaimana kenangan masa kecil ketika puasa? Adakah kenangan-kenangan Nakal seperti saya? 😅

About Hikmahnisa.com

Hallo, senang berbagi ilmu dan pengalaman bagaimana menikmati peran menjadi seorang anak, istri dan ibu. Blog ini akan berisikan tulisan seputar parenting, merriage and family. Terimakasih sudah mampir, jangan lupa tingalkan komentar yang baik. Contact : hikmahkhaerunnisa@gmail.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Scroll To Top